Contoh Drama Persahabatan

Dikesempatan ini saya ingin berbagai dengan sahabat pecinta seni drama mengenai contoh naskah drama persahabatan. Yup.. naskah drama tentang persahabat memang salah satu topik drama yang sepertinya paling banyak dicari. Tentu saja, karena topik persahabatan biasanya memuat sejumlah pesan sosial yang cukup penting.


Sinopsis


Seisi rumah terlihat sedang sibuk. Karena sebentar lagi, tepatnya seminggu lagi kakak Tari yang bernama Arlina akan melangsungkan pernikahan.

Tari sedang menjalani masa libur sekolah, saat itu ia tengah bersantai di ruang tamu, tepatnya di atas sebuah sofa keluarga.

Beberapa saat kemudian, Arlina kakaknya menghampiri dirinya yang tengah duduk dengan bersantai-santai.

Dialog


Arlina : Tari, kamu sedang libur kan?

Tari : Iya kak, memangnya ada apa ya?

Arlina : Kakak bisa minta tolong kamu nggak?

Tari : Memang minta tolong apa kak?

Arlina : Kebetulan kurir yang seharusnya menolong kakak sedang sakit. Bisa nggak kamu tolongin kakak ngambil souvenir yang ada di mall, nganterin sisa dari bayar catering di Gading Resto, ambilin baju buat pagar ayu di BUdhe Ayu sama ngecek persiapan gedung pernikahan untuk kakak?

Tari : Apa??? Kok banyak banget sih kak. Masak itu harus diselesaikan dalam satu hari?

Arlina : iya, makanya itu kakak minta tolong sama kamu karena kakak juga sedang sibuk nih, kan mumpung kamu juga sedang nganggur, please yaa?

Tari : Iya dehh.



Kemudian Tari mulai berpikir bagaimana caranya agar ia bisa mengerjakan tugas yang diberikan oleh kakaknya, padahal jarak dari tempat yang dituju juga lumayan berjauhan satu sama lainnya.

Kebetulan saat itu Megi dan Herman tengah berkunjung ke rumah Tari.

Megi : Tar, kita jalan-jalan yuk! Sekalian ke toko buku, katanya si Herman sedang ada diskon besar-besaran loo!

Herman : iya nih Tar. Kan kemarin kamu juga katanya sedang nyari novel terbarunya si Alberthiene ENdah, kan?

Tari : Wah, sorry ya teman-teman, sepertinya aku nggak bisa ikut kalian jalan-jalan deh. Soalnya sekarang aku lagi dapet tugas buat bantuin kak Arlina buat nyiapin pernikahannya. Lihat nih, aku harus ke semua tempat ini coba.

Kemudian tari memperlihatkan kertas berisi tugas yang tadi diberikan oleh kakaknya.

Megi : Kamu yakin Tar bisa ke semua tempat ini? Kan semuanya saling berjauhan. Apa ada yang bisa kita bantu nih?

Herman : Iya nih, bener kata si Megi! Gimana kalo kita bantuin kamu aja, kayaknya kamu bakal kecapean juga kalo cuma ngerjain sendiri? Aku telpon si Danangga sama Joni juga sekalian deh biar semakin mudah ngerjainnya, juga biar makin rame.

Herman pun menelepon Danangga terlebih dahulu.

Herman : Halo, Dan. Kamu bisa bantuin Tari nggak? Dia sedang butuh bantuan buat nyiapin pernikahan kakaknya. Nah, kan kebetulan Rumah kamu deket sama mall. BIsa nggak minta tolong ambilkan souvenir di mall?


Danangga : Oke, bisa aja sii, tapi bentar ya? Soalnya ini sedang repot aku.

Sedangkan di sisi lain Danangga sedang asyik membaca berita mengenai tempat permainan yang baru yang ada di mall dekat rumahnya tersebut. Ia ingin cepat-cepat mencoba permainan baru tersebut.

Danangga : Kalo bantu ngambil souvenir bua Tari aku nggak bakal bisa nyoba game bar nih. Tapi udah terlanjur ngmong oke. Gimana ya? Ah, bohongin mereka aja dehh!

Danangga kemudian mengirimkan pesan kepada Herman. Dia berkata jika dirinya tiba-tiba dimintai tolong oleh ibunya dan tidak dapat menolong Tari.

Herman : Danangga ngirim SMS nih. Katanya dia mendadak harus segera membantu ibunya. Jadi yang mengerjakan tugasnya kita berempat saja sama si Joni. Aku sama si Megi nanti ke mall nagmbil souvenir, Tari nanti ke Gading Resto dan cek kesiapan gedung. Terus Joni ngambil baju pagar ayu ke Budhe Ayu, ya?

Tari : Wah, makasih teman-teman. Tanpa kalian aku tidak bisa apa-apa pasti ngerjain ini semua.

Megi : Sama-sama Tar. Kita sebagai seorang teman memang sudah seharusnya saling tolong menolong kan! Kita kan juga sudah lama menjalin persahabatan selama sepuluh tahun lamanya.

Herman dan Megi kemudian pergi ke mall untuk mengambil souvenir di sana. Sesampainya di mall.

Megi : Her, coba deh kamu lihat anak yang pake baju biru itu? rasanya kok kayak mirip sama si Danangga ya?

Herman kemudian melihat menuju arah yang tadi ditunjuk oleh si Megi. Seseorang yang mengenakan baju biru terlihat sedang asyik bermain pada salah satu game center yang berada di mall tersebut.



Herman : Loh, itu sih memang si Danangga. Samperin yuk Meg!

Megi dan Herman kemudian menghampiri si Danangga yang tengah asyik bermain game. Kemudian mereka menepuk bahu si Danangga.

Herman : Hayyoo…, katanya mau bantu ibu? Kok malah ada disini?

Megi : iya nih Nang, parah kamu. Bisa main disini tapi nggak mau bantuin si Tari. Dia kan sahabat kamu juga padahal.

Danangga yang saat itu sedang bermain game seketika pun langsung kaget serta memasang wajah kikuk dan menunduk merasa bersalah.

Danangga : iya, maaf dehh, aku khilaf. Aku tadi benar-benar pengen cobain game ini soalnya. Tapi malah sudah terlanjur janji buat bantu Tari. Ya sudah akhirnya aku bohong saja.

Megi : Kami nggak ngerti betapa kerepotannya Tari, Nang.

Danangga : Maaf…

Herman : Sudah lahh, jangan minta maaf sama kita, tapi minta sama Tari sana. Barangkali sekarang dia masih di rumah, karena tadi sebelum pergi saudaranya datang menemuinya.

Danangga : Aku ke rumah Tari sekarang aja dehh!



Megi : Ehh, tunggu sebentar! Bantuin kita dulu nih bawa souvenir! Nanti kita sama-sama ke rumahnya si Tari.

Setelah mengambil souvenir di mall, mereka pun kembali ke rumah si Tari bersama dengan si Danangga. Saat mereka kembali, si Joni sudah berada disana terlebih dahulu.

Tari : Loo, kok Danangga kamu kok ikut? Katanya sedang bantuin ibumu?

Joni : lah iya Nang, kok cepet sekali kamu?

Herman : Alibinya dia aja sih Tar. Padahal aslinya asyik sedang main game (Herman dan Megi tertawa)

Danangga : Iya nih Tar. Maaf ya, tadi aku bohong sama kalian. Aku leih mementngkan main game daripada bantuin sahabat sendiri.

Tari : Udah lah. Nggak apa-apa kok Nang.

Danangga : Mungkin sekarang ada yang masih bisa ku bantu Tar?

Tari : Ada dong pastinya! Ngecek perlengkapan gedung bisa?

Danangga : Bisa lahh! Apa sih yang nggak buat Tari?!


Semuanya pun lantas tertawa lepas.

SELESAI

Demikian tadi contoh dialog drama singkat tentang persahabatan, semoga referensi naskah drama ini bermanfaat bagi kalian yang sedang membutuhkannya.



0 Response to "Contoh Drama Persahabatan"

Posting Komentar

close